google-site-verification: googled79b6ec7084278b6.html

Ads 468x60px

Video shooting murah di yogyakarta, belajar buat blog - SEO - HTML, free download program
http://adf.ly/3788024/www.google.com

VIDEO SHOOTING di Yogyakarta

Video Shooting murah di yogyakarta.

Sabtu, 22 September 2012

Digital Video Editing



         DV(digital Video), DV adalah salah satu format digital yang baru, dengan resolusi tinggi , disimpan dalam kaset pada kamera tersebut.,Pada dasarnya, DV memiliki resolusi 720x480, DV dengan kompresi 5:1. DV rata rata membawa informasi data dalam dominal data stream 25 Megabit atau 25 Mb/detik jika di konversi ke megabyte maka harus dibagi 8 jadi sekitar kurang lebih 3,125 MB/detik ingat ketika kita membelli firewire dengan kemampuan daterate 400Mb/second bukan berarti kecepatannya 400 BegaByte/detik, tapi 50 MegaByte/detik. 
          Format ini mungkin sedikit lebih baik dibanding dengan betacam SP, dalam kualitas gambar, ada dua macam tipe kamera DV di dunia yakni DVCAM dan DVCAMPRO. Namun banyak dari kita yang menyebut bahwa DV adalah mini DV(DV25), padahal mini DV itu adalah format DV untuk hanya level home video saja, dikompresi dengan dengan kecepatan data konstan 3,6 MB/detik, kualitasnya kadang tidak sebagus betacam tapi lebih baik dari S-video. DV tidak sama dengan AVI karena ketika kita mentransfer file, kita bisa mentransfer file menjadi berbagai macam bentuk format, seperti mpeg, DV pun bukanlah format yang sempurna bahkan bukan format terbaik, tapi format ini merupakan format popular, DV memiliki teknologi DV in sama dengan DV out, jadi ketika anda menyimpan file DV ke dalam hardisk via firewire, kualitas dari file sama dengan kualitas pada kaset dengan kualitas lossless namun semua tergantung codec karena kalu kita mentransfer menjadi file mpeg tentu kualitasnya akan turun. , 
      Selain format DV ada beberapa format video antara lain : 
1. VHS resolusi 240 garis (interlaced) secara digital sebanding dengan 250x480 sampai 300x480. 
2. SVHS resolusi 400-425 garis, secara digital sebanding dengan 400x480 sampai 500x480. 
3. Betamax resolusi 250 garis, secara digital sama dengan VHS 
4. Betacam SP resolusi 400-425 garis, secara digital sebanding dengan 400x480 sampai 500x480. 
5. 8mm sama dengan VHS 
6. HI-8 sama dengan SVHS 
7. Digital 8 sama dengan DV dengan resolusi digital 720x480

        Untuk mentransfer file dari kaset menjadi digital digunakan alat yang disebut capture card bebrapa contoh capture card antara lain : canopus dv storm, ATI all in wonder, Pineacle liquid, dll, kalau mau yang murah coba merk snazzi atau firewirecard biasa yang harganya Cuma 75 rebuan dan firewire ni ada dua tipe, tipe a 400 atau tipe b 800mb/s , 
Lantas bagaimana dengan software untuk mencapturenya?? Ada beberapa contoh software yang digunakan, contohnya : 
1. ATI multimedia center (ATI MMC) kualitasnya bagus, namun hanya bekerja dengan produk ATI 
2. Virtual dub, ini yang gratisan man, compressornya bisa diganti ganti misalnya mau pake codecnya AVID, atau cinepak, dll, jadi kualitas bisa diatur dari kompresornya. 
3. powerdirectoor,software yang efisien, bagus bisa capture dari USB 2.0 tanpa drop frame, bisa langsung ke mpeg 
4. dan lainnya, seperti canopus, vegas, AVID, premiere, dll 
trus merk capture card yang bagus, yang mana?? 
Nih daftar video capture card yang bagus kata www.aboutvideediting.com tahun 2005 gak tau deh kalo sekarang:
1.Pineacle pro one 
2.Dazzle DV now AV 
3.Matrox RT2500 
4.Canopus DV storm SE 
5.pineacle DV-200 
6.Pineacle studio deluxe 
Sekarang pineacle adalah divisi dari AVID loh 

AVI atau MPG nih capturenya ?  
AVI(audio video interleave) itu format penyimpanan pada windows, yang fungsinya menyimpan format video dan audio dengan ukuran file untuk template pal dv kira-kira kurang lebih 13 GB perjam, hehehe gede kan, Cuma kualitsnya man, behtopbangetgeblekdah,ini mah format paling tua man, buatan microsoft,kualitas avi tergantung dari bitrate contohnya avi yang pake codec divx yang bitratenya rendah kalo diaduin kualitsnya sama mpeg template dvd bagusan mpg template dvd ,so AVI gak selalu bagus loh. 
      Mpeg(motion pictures expert group),ini format umum, dia lebih efisien dibanding AVI contohnya mpg 1 tempalte VCD 1 jam Cuma 600 MB tapi kualitasnya hehehe,tau sendiri sendiri, mpeg sekarang ada 4 layer, layer 1 biasanya buat vcd, layer 2 buat dvd, layer tiga buat audio/lagu atau yang dikenal namanya mp3 (ngga ada videonya), yang terakhir nih namanya mp4 mpeg layer 4. 
Kualitas!, gimana nih bikin mpg yang berkualitas ???, gampang ada 3 macem aspek yang mesti diperhatikan, 1 video bitrate, mau bagus variable dunks, tapi playernya baccanya juga susah kalo vcd mah, constant?? Ok deh lumayan daripada lumanyun, ukurannya gimnana????, tergantung dunks, mau dimana nih nontonnya, komp/player??, kalo di komp sih gak masalah, tapi kalo di player mesti dibatesin dunks comtohnya buat vcd 1150 KiloByte/second, buat dvd sih bebas asal jangan lebih dari 10 MegaByte/second dunks, gak percaya ?? coba aja bikin mpg template vcd(352x288, 25fps) tapi bitratenya 3000 trus burning di vegas langsung ya jangan dirender, pasti jalan di komp doang tapi di player ??pepew boro2 jalan bos, so ngapain framesize gede2 kalo bitratenya chimrin, heheheheh. 
Aspek keduanya framesize, hehehe kalo buat di player udah tau kali, 
Aspek ke3 apaan yah ane lupa lagi nihJ 
       Kang tunggu dulu ,katanya sekarang ada HD DVD sama Blu-ray gimana tuh bikinnya? 
Ohh itu bikin aja di vegas udah ada ko templatenya. Asal kompnya kuat aja 
Trus ko di dvd /vcd extension filenya bukan mpg, itu format apaan ya?? mpg dong hehehehe , extensionnya gimana ??gak ngaruh tuh coba aja copy file *.vob dari dvd atau *.dat dari vcd ke hardisk trus rename jadi *.mpg coba play, masih jalan kan. 
So kesimpulannya yakni kalo mau buat ngedit sih mending pake AVI format umum (720x576, kompresi standar window)jangan ngedit pake mentahan dari mpeg vcd, kalo mpeg dvd sih lumayan buat diedit lagi,btw saya pernah baca di surat pembaca kompas ada orang komplain soal video pernikahan nya (VCD) hasil rekanan bridal di daerah jakarta (lupa lagi namanya)yang jelek bercak berair pada pingiran gambar (katanya), trus dia bilang dari vcd dia inisiatif transfer lagi ke dvd,hehehe entah itu yang orang di tempat nransfer ke dvdnya yang bego, atau dia gak mau jelasin bahwa dari kualitas mentahan dari vcd mau dibikin avi, mau dibikin, HD, atau Bluray juga gak akan bagus2, mungkin dia tersugesti oleh siaran tv kali ye ibarat gelas udah pecah mau ditempel lagi kan gak mungkin mulus ye kecuali nikahnya mau diulang., so kalo buat ngedit mending avi kalo buat sharing/berbagi mending pake mpeg,, 
Kang ada lagi gak codec yang laen ???Ohh banyak nih saya sebutin satu-satu contohnya, 
DivX, Xvid(kebalikanny DivX), cinepak(apple), real video, wmv, dan lainnya,. 
Kang saya sering denger tmpeg,canopus procoder itu buat apaan sih ?? ohh itu mah buat mengencode format video jadi format laen, kalo di negara kita ini sih biasanya ke format vcd(mpg) biasanya dipake buat yang suka ngedit pake premiere kaya saya dulu, kalo buat yang pake pineacle, ulead, vegas sih gak usah cape2 pake yang beginian, nyari2 codec kecuali mau exportnya/rendernya dalam bentuk avi. 

OK sekarang camera nya ya, 
Kalo mau pilih kamera yang harus diperhatikan adalah
1. yang paling penting adalah berapa uang yang anda punya, sebab uang sangat menentukan loh,percaya gak??minimal sih 3   juta buat beli camcorder kecil, imut dan canggih. 
2. jumlah CCD (chargeable coupled device) dan ukuran CCD, lensa ibarat mata dari kamera, yang mengubah gambar menjadi digital bit, makin banyak duit anda makin bisa anda beli yang CCD banyak (3 ccd) makin besar ccd makin banyak cahaya yang masuk dan makin bagus, karena warna akn semakin tersegmentasi. Tapi sekarang software video editing udah canggih2 contohnya vegas 7.0 dengan color corectornya bisa memboosting warna sehingga kamera 1 ccd pun hasilnya bisa mirip kaya kamera 3 ccd wqalaupun gak sama. 
3. resolusi, disini bukan resolusi digital ya, tapi resolusi garis kaset,missal sebuah kaset DV maksimal bisa menyimpan sampai resolusi 550 garis,jadi semakin dekat ke resolusi itu semakin baik kualitas kamera DVnya dunks. 
4. optical zoom, buat ngezoom jangan kerayu sama digital zoom, soalnya kalo udah masuk ke resolusi digital zoom biasanya gambarnya gak bagus, atau cenderung pecah, sekarang kan udah ada yang digital zoomnya 2000x tapi kan optical zoomnya paling 15x.. 
5. support firewire card ga(dv out)/usb 2.0 percuma dong kalo kamera mahal 3 ccd ,high definition tapi gak support firewire,giman capturenya masa mesti beli capture card yang support composit input, kecuali kalo yang gak pake kaset ya(dvd/hardisk) . 
6. ukuran, hehehe ini berpengaruh loh kalo buat yang suka pake buat suting kawinan, soalnya biasanya konsumen minta pake kamera gede, padahal kan sekarang kamera kecil hasilnya sama aja(kadang lebih bagus), temen saya yang sama 2 buka vshoot , malah punya kamera gede yang udah rusak Cuma buat nampang doang, tapi dia tetep pake yang kecil kalo buat hasil walaupun kata saya sih itu pembodohan konsumen. 
7. format video, bagusnya sih HD, ngapain kamera gede-gede kalo hasilnya masih VHS, kalo untuk format saya rasa belom ada tuh software yang mampu memboosting kualitas standar definition jadi high definition 
8. merk, jangan piilih yang aneh2, kaya merk magicom, dragonfly, aibon,Toyota atau yamaha karena bukan merk kamera, pakailah kamera yang jelas pusat service, dan garansinya jelas, contohnya JVC, Sony, Samsung, Panasonic, soalnya untuk reparasi kamera ini lumayan mahal loh, jvc aja untuk biaya servis 275 rebu tanpa sparepart, apalagi kalo ada yang mesti diganti . 
9. sebenernya sih masih banyak Cuma saya gak tau lagi silahkan deh kalo mau nambahin. 
Mitos * Banyak orang yang bilang kamera kecil itu namanya handycam padahal bukan handycam itu trademarknya sony , nama umunya adalah camcorder 
Mitos* kamera gede = kualitas gambarnya lebih baik dari kamera kecil, salah banget, gimana kalau yang gede produksi taun 80an trus yang kecil produksi taun 2007, teknologi ginian mah cepet banget berkembangnya ga bisa dong kalo dibilang prodk A lebih baik daripada B, karena mungkin taun depan si B bisa lebih baik sedang si A disitu situ aja, hp aja sekarang makin dibikin supaya makin kecil and canggih, ngapain gede2, ka nyeri-nyeri cangkeng, betulllllll?? 

Ok sekarang berpindah ke software ,
untuk software baca aja review saya di forum sini, yang intinya semua software punya kelebihan dan kekurangan, tergantung dari keperluan, software itu ibaratnya senjata, so kita musti tau senjata apa yang mau kita pake, contohnya kalo diibaratin Avid itu rudal dan premiere itu pistol, sekarang kalo kita polisi yang mau nangkap maling ayam, masa mau pake rudal, kan gak efisien. Betull, belum lagi SDMnya, kalo orang yang ngeditnya gak punya kreativitas sih sama aja boong, editannya tetep aaja chimrin, kalo anda pikir Avid itu punya efek yang banyak , anda salah man , standarnya bawaanya Avid efeknya Cuma dikit,itupun menurut saya biasa saja, gak ada yang wah banget, ,bahkan kalau dibandingin dengan Ulead sih gak beda jauh, Cuma dia punya keyframe dan mampu menbuat nested track dan nested effect, tapi kalo kita tau cara makenya, dijamin anda pasti tau bedanya disbanding dengan software software video editing laennya 
Anda mau software yang serbabisa ?,
Saran saya sih gunakan lah Sony Vegas 7.0,? enak mau preview di tv gampang tinggal pake firewire colokin ke camera/deck trus dari kamera pake av out colokin lagi ke tv, mau ngedit trus direkam langsung tanpa ngerender?, bisa, mau liat pake infocus langsung? bisa (window secondary display),
mau bikin studio rekaman lagu ? bisa ,pake aja vegas, pokoknya simple semua bisa kalo diibaratkan vegas itu pisau lipet, semua ada dari alat motong sampe pembukaan botol,hohohohohohoo…. 
Sebenernya yang di atas itu editingnya pake metode nonlinear kalo pake metode linear sih say jelas gak bisa man, modalnya gede euy. 
Kang ko nulis nya panjang-panjang amat??? yah kan saya lagi nganggur jadi daripada bengong mending ngetik, lumayan deh daripada lumanyun., mau ngasih lowongan??? 
Ok kang saya udah baca nih mau dunks kenalan ma kang deni, gimana nih caranya ?? 
Add aja di fs saya cibal125@yahoo.co.id , kalo mau nanya-nanya sekitar vegas, avid, atau premiere nanya nya kesitu aja.ok. 
Sorry kalo ada yang salah ya, saya kan bukan anak broadcast, saya mah ahli perdombaan dan hewan ternak, animal husbandry . 
S5R M+ integrated part of S5R community

Salam buat para pengguna software video editing mau nambahin nih, saya udah 3,5 taun lebih nyobain software buat editing video so saya mau berbagi nih 
Berikut ini review software v editing populer yang saya dalami dan ketahui menurut saya sendiri:
1. Avid xpress dv,saya sangat suka software ini, sangat bagus efek bisa dimasukin ke transisi, efek bisa bikin klip independen contohnya PIP (picture in Picture), color correctornya bagus, Cuma pengoperasiannya sangat rumit untuk pemula dengan bin, superbin, dkk yang rumit, contohnya untuk bikin transisi saja mesti pake trimer dulu, tapi kalau anda sudah terbiasa, anda akan menemukan bahwa software ini memang luar biasa contohnya untuk membuat 2 klip dalam satu layar anda cukup membuat 1video track dengan efek PIP sedangkan di software lain harus membuat 2 video track, jadi di AVID tidak harus selalu menambahkan video track seenak perut (karena perut tidak enak apalagi kalo lapar hehehe) , pada awal saya akan belajar software ini saya sempat putus asa karena software ini meminta dongle ,sehingga software ini tidak jalan, tapi temen2 di luar sana berbaik hati mencarikan saya solusinya, untuk menjalankannya makan banyak resource dan untuk template vcd (mpeg 1) tidak tersedia karena xpress dv yang saya pake template mpegnya paling kecil Cuma sampai 1,2 mbps,. kalo vcd kan 1,15, , untuk avid saya beri nilai 9
2. Adobe premiere pro, Software ini saya geluti selama 2 tahun, good software,saya suka efek2nya terutama dengan efek keyying (alpha adjust, garbage,image matte, chroma key, dll) , efek echo,magic bullet(plug in tambahan dari red giant),memiliki keyframe sehingga bisa bikin animasi,bisa add video track sebanyak mungkin, hanya saja software ini berat dan agak gagap dalam mempreview efek2nya, jadi kalo lagi ngedit tiba2 komputernya ngehang, jadi ilfil deh, kalo mau bikin vcd mesti render dulu ke avi uncompressed baru dirender lagi ke mpeg dengan software laen (kalo gak nero, canoppus, atau tmpeg) sehingga ada penurunan kualitas (karena kalau langsung pake media encodernya hasilnya kurang memuaskan), makan banyak ruang di hardisk, dan waktu. Jadi saya pikir ngapain efek bagus kalo gambarnya kurang memuaskan, dan makan bayak waktu ngeditnya.. Akhirnya saya hanya pake buat capture doang karena hasilnya capturenya memang bagus untuk adobe premiere pro saya beri nilai 8.
3. vegas 7.0 , ini software aneh,Saya sangat suka software ini, kemampuannya hampir mirip adobe after effect, bisa langsung burning ke vcd. Hasilnya juga bersaing sama canoppus, sangat ringan, bahkan di komputer saya yang dulu speknya hanya 1,2 ghz,RAM 256 mb,vga ati radeon 9250 SE 64 mb bisa jalan dengan lancar, ukurannya kecil file setupnya hanya 144 mb, efeknya bagus2, meiliki efek2 yang tidak dimiliki oleh premiere contohnya freehand masking, hanya transisinya kurang banyak. Bila dibandingkan dengan canopus hasil vcd vegas menang di warna sedangkan canoppus menang di lembutnya gambar, dan software ini menduduki peringkat 3 software vediting terbaik di dunia (no 1 avid, no 2 mac final cut pro) (saya lupa menurut website mana), software ini juga mampu mengedit audio dengan baik, saya rasa kemampuan mengedit audionya tidak bisa dibandingkan dengan software video editing lainnya. Jika anda memiliki efek2 tambahan seperti boris fx, atau magic bulet (di avid juga ada, tinggal didownload di www.vasst.com ) yang bisa bikin warna film seperti film layar lebar (walaupun tanpa magic bulet, vegas punya kemampuan untuk membuat efek sangat mirip dengan magic bullet secara manual dengan teknik alpha channel (multiply), dan color corrector), atau bahkan ultimate S, saya rasa software ini sulit ditandingi kecuali oleh avid. Software ini memiliki kemampuan untuk melakukan teknik alpha chanel (mirip photoshop), hampir sebagian besar media (*.Psd, *.cda, *.aif, dll) bisa diimpor oleh vegas termasuk dat dan vob, padahal kalo di software laen kita mesti merename extensionnya dari dat/vob jadi mpg dulu. Dan apa yang saya pelajari selama 2 tahun di premiere pro bisa dilakukan oleh vegas, saya hanya perlu 3 bulan untuk belajar vegas,karena software ini user friendly, kalo gak salah saya pernah liat di tv (trans TV) proses dubbing film ninja boy juga memakai sony vegas(5.0) .untuk produksi dvd sony juga memiliki dvd architect yang sangaatt bagus, keluarga sony mediasoftware antara lain sony acid pro, software buat bikin lagu2 mixing contohnya lagu2 madona, dan lainya, sony movie studio, dll.untuk vegas 7.0 saya beri nilai 8,5
4. cannopus edius pro 3.5 , lumayan, saya kurang mendalami software ini karena kurang stabil (sering nutup sendiri) , hasil render ke vcdnya sangat baik sekali,boleh dibilang untuk kelembutan gambarnya saya belum temukan yang lebih baik dari canoppus procoder express, agak rumit & berat pengoperasiannya ,saya suka software ini terutama Procodernya untuk canopus saya beri nilai 7,5.
5. ulead media studio pro katanya sih bagus, saya udah coba 2 kali , gak seperti avid, premiere pro, dan vegas ,saya belum bisa kasih nilai nih, ada yang mau ngasih masukan.
6. cyberlink powerdirectoor 3.0, software maenan ini lumayan,kalo Cuma buat vcd plus ga diedit, kemampuannya sangat terbatas, tapi dia bisa capture mpeg 1 atau 2 buat vcd langsung tanpa harus merender,bisa capture via USB (windows xp sp2) realtime, lumayan buat software maenan kalo lagi buru2 untuk software ini saya kasih nilai 4.
7. Pineacle studio 9.0,waduhhhhh, ini software maenan kelas teri saya yang paling berat, hasil rendernya vcdnya sih bagus, lebih baik dibanding media encoder premiere pro, Cuma beratnya ampuunnnn, sekarang sih pineacle denger2 udah dibeli sama avid, mudah2an aja jadi lebih bagus untuk software ini saya kasi nilai 4,5.
8. Ulead studio 9.0 hehehe ini maenan saya yang paling saya suka,lumayan deh, hasil renderan vcdnya di bawah pineacle tapi efeknya lebih banyak, tidak memiliki keyframe untuk software ini saya kasih nilai 5.
9. Adobe after effect 7.0, ini mah bukan buat bikin film panjang, tapi Cuma buat animasi klip2 pendek contohnya bikin iklan, video sama audio ga bisa dipreview barengan, contohnya kalo di preview yang diliat Cuma klipnya doang, suaranya sih bisu, contohnya bikin iklan. Cara pengoperasiannya sangat rumit, buat bikin transisi aja mesti pake keyframe, saingannya Cuma Avid FX yang saya udah dapetin bukunya tapi belom dapet softwarenya.beberapa format video AVI tidak bisa dibuka oleh software ini, mungkin ini salah satu kelemahannya kali ya.ini mah ga dikasih nilai soalnya bukan buat compositing tapi buat animasi.
10. macintosh final cut pro, waduh kalo yang ini sih saya sama sekali belom coba & liat, karena kayanya saya belom biasa pake komputer macintosh. Ada yang mau ngasih masukan??? :) 
Saat ini saya masih menganggur(hehehehe) dan membuka usaha video editing dan video shooting sangat kecil2an, kesimpulannya, berhubung sekarang sayaa buka usaha video editing sangat kecil2an di bogor, sekarang saya hanya pake vegas 7.0, adobe after effect, cyberlink powerdirectoor, adobe premiere pro pun kadang saya pake kalo lagi iseng2, karena banyak juga yang minta diajarin adobe premiere pro, jadi takut lupa lagi, walaupun software editing yang laennya masih nongkrong (gak Jongkok)di komp saya.
Pertanyaan yang sering ditanyakan pada saya adalah : 
1. Kenapa gak pake premiere pro?? Jawabannya , itu dulu saya pake, sekarang sih saya butuh kecepatan, simpel, dan kualitas, jadi bayangkan jika saya harus merender dulu ke AVI trus dirender lagi pake software laen contohnya pake TMPEG,karena saya kurang suka media encodernya premiere, bukankah hanya akan menghabiskan waktu saja, belom lagi jumlah ruang hardisk yang habis oleh AVI renderan dari premiere pro, sory sekarang saya tinggalkan Adobe Premiere pro. 
2. Kenapa gak pake Avid, katanya paling bagus ???Orang konsumen saya Cuma minta vcd/dvd,AVID emang bagus di effek, tapi komputer saya kalo pake lebih dari dua effek contohnya sawtooth wipe sama picture in picture aja, gambarnya patah2 kaya anisa bahar. , mungkin nanti kalo saya udah kerja di Trans tv (yang seragamnya keren2)saya pake (hehehehe). 
3. Kenapa pake Adobe after effect ???, simple aja, saya pake buat titling karena emang bagus, saya juga suka animation presetnya bikin kita ga usah ngatur efek and keyframe, udah dipaket sama ADOBE, walaupun kadang saya juga suka pake swish. 
4. Kenapa pake cyberlink powerdirectoor????, hehehe ini mah gampang dijawab, ya buat konsumen yang Cuma mau transfer dari kaset ke vcd atau dvd, simple ga usah ngerender, tinggal capture langsung burning. 
5. Kenapa pake vegas 7.0???heheheh, yang ini mah ga usah dijawab kaliiii 
6. Apaan sih magic bullet, ko sering banget disebut? Ohh, itu efek tambahan dari red giant, Cuma buat finishing film aja biar warnanya kaya warna2 film layar lebar. Hanya support software v edit S/W terbaik aja( final cut pro, premiere pro, avid, & vegas) , download aja www.vasst.com, tapi cracknya ga ada di internet saya dah coba ubek2, satu2nya crack versi 2.0 punya saya hasil ngebongkar sendiri programnya, tapi sory bukan untuk dsebarkan ya, hehehehe. 
6. Mau gak ngajarin avid, premiere, atau vegas?? Mau2 aja apalagi yang mintanya cewe cantik.
7. Bayar gak belajarnya ?? Saya sih orangnya gak komersilan,CD tutor vegas (buatan saya sendiri) bahasa indonesia(satu2nya kali ya dalam bhsa indonesia) saya kasih Cuma2 (cd kosongnya bawa sendiri), kalo saya lagi punya duit saya kirimin, kalo tutor premiere sih di toko buku juga banyak , untuk tutor Avid saya belom sempet bikin. Tapi kalo ada yang mau ngasih duitnya aja sih alhamdulillah. 
8. Ko belom kerja??? Hehehe ini mah pertanyaan miris,,, soalnya saya kan lulusan sarjana peternakan(baru lulus),lulusnya aja 7 tahun, ngelamar ke stasiun tv juga kayanya gak akan diterima soalnya ketuaan, and gelarnya bukan sarjana broadcast, kecuali kalo hewan ternak bikin stasiun TV (hehehe). 
9. Mau ngasih duitnya aja ah, ga usah belajar video editing, boleh gak???hehehehe boleh2 aja,alhamdulillah (becanda deh). 
10. Bener gak nih reviewnya???? Itu kan menurut saya, kalo kata yang suka pake windows movie maker mungkin dia akan lebih memihak pada WMM, saya menilai secara objektif karena saya menggunakan semua software di atas kecuali mac final cut pro dan Ulead media studio pro sehingga saya belum bisa menyimpulkan apakah kedua software itu lebih baik atau tidak, tapi semua kan kembali sama orangnya karena yang namanya kreatifitas kan Cuma bisa dibuat oleh manusia, software hanya membantu mewujudkannya kreatifitas kita “creativity comes from brainware, software only help bring creativity from concept to reality”. Makasih buat yang baca posting saya, Abang Do-Re-Mi di Jatinangor, dan terakhir makasih buat Abang jim harvey (www.creativecow.com) nan jauh di luar sana. S5R M+ home studio.

Berikut tahapan2 sesuai dengan jenis kesalahan.
1. Memperbaiki Instalasi (Repair Install)

Jika Windows XP Anda rusak (corrupted) dimana Anda tidak mempunyai sistem operasi lain untuk booting,
Anda dapat melakukan perbaikan instalasi (Repair Install) yang bekerja sebagaimana setting (pengaturan)
yang awal.

- Pastikan Anda mempunyai kunci (key) Windows XP yang valid.
- Keseluruhan proses akan memakan waktu kurang lebih 1/2 atau 1 jam, tergantung spek komputer Anda.
- Jika Anda dimintai password administrator, sebaiknya Anda memilih opsi perbaikan (repair) yang kedua,
  bukan yang pertama.
- Masukkan CD Windows XP Anda dan lakukan booting dari CD tersebut.
- Ketika sudah muncul opsi perbaikan kedua R=Repair, tekan tombol R
  Ini akan memulai perbaikan.
- Tekan tombol F8 untuk menyetujui proses selanjutnya "I Agree at the Licensing Agreement"
- Tekan tombol R saat direktori tempat Windows XP Anda terinstal. Biasanya C:\WINDOWS
  Selanjutnya akan dilakukan pengecekan drive C: dan mulai menyalin file-file.
  Dan secara otomatis restart jika diperlukan. Biarkan CD Anda dalam drivenya.
- Berikutnya Anda akan melihat sebuah gambar "progress bar" yang merupakan bagian dari perbaikan,
  dia nampak seperti instalasi XP normal biasanya, meliputi "Collecting Information, Dynamic Update, 
  Preparing Installation, Installing Windows, Finalizing Installation".
- Ketika ditanya, klik tombol Next
- Ketika ditanya untuk memasukkan kunci, masukkan kunci (key) Windows XP Anda yang valid.
- Normalnya Anda menginginkan tetap berada dalam nama Domain atau Workgroup yang sama.
- Komputer akan restart.
- Kemudian Anda akan mempunyai layar yang sama sebagaimana pengaktifan sistem ketika instalasi normal.
- Register jika Anda menginginkannya (biasanya tidak diperlukan).
- Selesai

Sekarang Anda bisa log in dengan account Anda yang sudah ada.

________________________________________ ________________________________________ _______________________


2. NTOSKRNL Rusak atau Hilang (Missing or Corrupt)

Jika Anda mendapati pesan error bahwa "NTOSKRNL not found" / NTOSKRNL tak ditemukan, lakukan:
- Masukkan CD Windows XP dan booting dari CD tersebut.
- Pada saat muncul opsi R=Repair yang pertama, tekan tombol R.
- Tekan angka sesuai dengan lokasi instalasi Windows yang ingin diperbaiki yang sesuai.
- Biasanya #1
- Pindahlah ke drive CD Drive Anda berada.
- Tulis: CD i386
- Tulis: expand ntkrnlmp.ex_ C:\Windows\System32\ntoskrnl.exe
- Jika Windows XP Anda terinstal di tempat lain, maka ubahlah sesuai dengan lokasinya.
- Keluarkan CD Anda dan ketikkan EXIT

________________________________________ ________________________________________ _______________________


3. HAL.DLL Rusak atau Hilang (Missing or Corrupt)

Jika Anda mendapatkan error berkenaan dengan rusak atau hilangnya file hal.dll, ada kemungkinan
file BOOT.INI mengalami salah konfigurasi (misconfigured).

- Masukkan CD Windows XP dan booting dari CD tersebut.
- Pada saat muncul opsi R=Repair yang pertama, tekan tombol R.
- Tekan angka sesuai dengan lokasi instalasi Windows yang ingin diperbaiki yang sesuai.
- Biasanya #1
- Tulis: bootcfg /list
  Menampilkan isi/masukan pada file BOOT.INI saat ini
- Tulis: bootcfg /rebuild
  Memperbaiki konfigurasi dari file BOOT.INI
- Keluarkan CD Anda dan ketikkan EXIT

________________________________________ ________________________________________ _______________________

4. Direktori \WINDOWS\SYSTEM32\CONFIG rusak atau hilang

Jika Anda mendapatkan error dengan tulisan:

"Windows could not start because the following files is missing or corrupt
\WINDOWS\SYSTEM32\CONFIG\SYSTEM or \WINDOWS\SYSTEM32\CONFIG\SOFTWARE"

- Masukkan CD Windows XP dan booting dari CD tersebut.
- Pada saat muncul opsi R=Repair yang pertama, tekan tombol R.
- Tekan angka sesuai dengan lokasi instalasi Windows yang ingin diperbaiki yang sesuai.
- Biasanya #1
- Masukkan password administrator jika diperlukan.
- Tulis: cd \windows\system32\config
- Berikutnya tergantung di bagian mana letak terjadinya kerusakan:
- Tulis: ren software software.rusak ATAU ren system system.rusak
- Berikutnya lagi juga tergantung di bagian mana letak terjadinya kerusakan:
- Tulis: copy \windows\repair\system
- Tulis: copy \windows\repair\software
- Keluarkan CD Anda dan ketikkan EXIT

________________________________________ ________________________________________ _______________________

5. NTLDR atau NTDETECT.COM tak ditemukan (NTLDR or NTDETECT.COM Not Found)

Jika Anda mendapati error bahwa NTLDR tak ditemukan saat booting:

a. Untuk partisi tipe FAT
   - Silakan Anda melakukan booting dari disket Win98 Anda dan salinlah file NTLDR atau NTDETECT.COM
     dari direktori i386 ke drive induk/akar (root) C:\
     
b. Untuk partisi tipe NTFS
   - Masukkan CD Windows XP dan booting dari CD tersebut.
   - Pada saat muncul opsi R=Repair yang pertama, tekan tombol R.
   - Tekan angka sesuai dengan lokasi instalasi Windows yang ingin diperbaiki yang sesuai.
   - Biasanya #1
   - Masukkan password administrator jika diperlukan.
   - Masukkan perintah berikut, dimana X: adalah alamat drive dari CD ROM Anda (Sesuaikan!).
   - Tulis: COPY X:\i386\NTLDR C\:
   - Tulis: COPY X:\i386\NTDETECT.COM C:\
   - Keluarkan CD Anda dan ketikkan EXIT
Tidak ada saya tambahi dan saya kurangi .....Thanks. dan saya Sudah buktikan Lumayan .....Bagus

By : Diana VD

0 komentar: